Friday, December 25, 2009

Selamat Hari Natal



Kehangatan Hari Krismas telah lama dirasai di sini. Rasanya, kebanyakan pusat membeli-belah di Kuala Lumpur telah lama menggantung hiasan-hiasan Krismas yang penuh warna-warni.Kuala Lumpur dihiasi dengan indah sekali. Perayaan yang dahulu dianggap sebagai upacara keagamaan, kini menjadi suatu pesta keramaian. Itu sudah menjadi kebiasaan bagi kita di sini yang hidup dalam kelompok masyarakat majmuk. Tidak kira apa pegangan agama anda, setiap perayaan disambut bersama dengan penuh harmoni.

Keadaan di Kuala Lumpur pada malam sebelum Krismas begitu meriah. Jalan di Bukit Bintang sesak dengan manusia yang kegembiraan menyambut perayaan ini. Saya yang turut serta bersama teman pada mulanya agak takut dengan situasi ini. Mana tidaknya, ramai yang memegang penyembur serbuk di tangan mereka. Masing-masing begitu teruja menyembur sekelian yang lalu di hadapan mereka. Apa mereka ingat kami ini nyamuk? Apa mereka ingat kami ini lalat? Mahu saja rasanya maki mereka semua. Syukur, ini tidak berlaku. Saya dan teman terselamat dari menjadi mangsa semburan.

Sebenarnya, saya bukanlah orang yang suka bersesak sebegitu. Disebabkan saya sudah lama keluar seperti ini, maka saya pun bersetuju untuk bersama dengan kawan yang satu ini. Daripada terperuk di rumah sibuk dengan FarmVille, saya fikir, apa salahnya. kalau keluar sekali sekala. Kalau dulu ketika remaja, rasanya peluang untuk berpesta sebegini memang tidak pernah dilepaskan. Rasanya sudah hampir 10 tahun saya tidak keluar berasak macam ini. Jika dibanding dulu dan sekarang amat berbeza. Kalau dulu saya amat teruja keadaan seperti ini, tetapi sekarang tidak lansung. Dalam hati menjerit mahu pulang. Saya rindukan katil saya. Saya lebih selesa serta tenang jika berada di dalam bilik sendiri. Itu tandanya penuaan ye. It's time for me to take all the supplements religiously. Nasib baik ada seorang teman yang bijaksana dalam hal ini. Dia yang menyarankan saya mengambil pil EPO dan pil bawang putih. Oh..multivitamin yang saya ambil sekelian lama tetap diteruskan. Di mana agaknya dia waktu ini ye?

Saya akur yang saya sudah tidak betah untuk terus berada di Bukit Bintang malam itu. Akhirnya, saya dan teman-teman yang lain bersidai di gerai tom yam bersebelahan apartment saya. Rasanya ia lebih menenangkan sehingga kami tidak sedar yang kami berada di situ sehingga waktu Subuh menghampiri. Banyak isu yang diperbincangkan. Dan bertemu dengan kawan saya yang satu ini, saya merasakan diri ini terlalu kecil. Setiap kali duduk bersamanya, banyak perkara yang saya belajar. Betapa saya sangat mengkagumi dia. Betapa dia menyedarkan saya banyak perkara. Haishh..banyak yang perlu saya ubah demi kebaikan sendiri. Saya perlu berubah...



Wednesday, December 16, 2009

Salam Maal Hijrah


"Hari Maal Hijrah atau Awal Muharram Ini adalah suatu hari yang penting bagi umat Islam kerana ia menandakan dua peristiwa penting berlaku dalam sejarah Islam. Pertama, memperingati penghijrahan Nabi Muhammad dari Kota Mekkah ke Madinah pada tahun 622 masihi, dan kedua, ia merupakan hari keagamaan di mana umat Islam mengadakan solat sunat di masjid-masjid di seluruh negeri. Hari Maal Hijrah atau Awal Muharram merupakan hari cuti umum di Malaysia dan merupakan permulaan tahun hijrah bagi umat Islam."

Bercakap pasal tahun baru ini, kebelakangan ini masa berlalu begitu pantas. Tahun lepas pada waktu yang sama, saya terpaksa berkurung di rumah hampir 2 minggu gara-gara sakit mata. Rasanya baru saja perkara itu terjadi. Pejam celik, dah setahun kisah itu berlalu.

Begitu cepatnya masa berlalu, sehingga tidak cukup rasanya tempoh buat saya untuk mencapai azam yang saya telah janji pada diri saya sendiri. Setelah diselidiki, rasanya tiada satu pun yang tercapai.

Apa pun, kesyukuran saya panjatkan buat Allah awj kerana setahun yang berlalu, saya dikurniai kesihatan yang baik. Hidup saya bertambah gembira dari sehari ke sehari. Ada kala mungkin saya terlepas kata menyesali atas nasib menimpa diri, tetapi setelah diselidiki, saya boleh dianggap bertuah jika dibandingkan dengan sesetengah orang disekeliling saya.

Disebabkan azam yang lalu tidak tercapai, saya mengambil keputusan untuk tidak menetapkan sebarang target untuk tahun ini. Saya fikir, ada baiknya dengan kehadiran hari yang mulia ini, saya berdoa agar perolehi kejayaan, kesihatan dan kebahagian buat diri saya dan teman-teman.


Sekadar untuk berkongsi dengan semua:

PERISTIWA PENTING DALAM MUHARAM

1. 1 Muharam - Khalifah Umar Al-Khattab menetapkan adalah hari pertama bagi setiap tahun baru Islam (Kalendar Hijriah).
2. 10 Muharam - Dinamakan juga hari 'Asyura'. Pada hari itu banyak terjadi peristiwa penting yang mencerminkan kegemilangan bagi perjuangan yang gigih dan tabah bagi menegakkan keadilah dan kebenaran.

Pada 10 Muharam juga telah berlaku:

1. Nabi Adam bertaubat kepada Allah.
2. Nabi Idris diangkat oleh Allah ke langit.
3. Nabi Nuh diselamatkan Allah keluar dari perahunya sesudah bumi ditenggelamkan selama enam bulan.
4. Nabi Ibrahim diselamatkan Allah dari pembakaran Raja Namrud.
5. Allah menurunkan kitab Taurat kepada Nabi Musa.
6. Nabi Yusuf dibebaskan dari penjara.
7. Penglihatan Nabi Yaakob yang kabur dipulihkkan Allah.
8. Nabi Ayub dipulihkan Allah dari penyakit kulit yang dideritainya.
9. Nabi Yunus selamat keluar dari perut ikan paus setelah berada di dalamnya selama 40 hari 40 malam.
10. Laut Merah terbelah dua untuk menyelamatkan Nabi Musa dan pengikutnya dari tentera Firaun.
11. Kesalahan Nabi Daud diampuni Allah.
12. Nabi Sulaiman dikurniakan Allah kerajaan yang besar.
13. Hari pertama Allah menciptakan alam.
14. Hari Pertama Allah menurunkan rahmat.
15. Hari pertama Allah menurunkan hujan.
16. Allah menjadikan 'Arasy.
17. Allah menjadikan Luh Mahfuz.
18. Allah menjadikan alam.
19. Allah menjadikan Malaikat Jibril.
20. Nabi Isa diangkat ke langit.

Tuesday, December 8, 2009

Topeng?

Akhir-akhir ini saya rasa diri saya agak keletihan sentiasa. Entah di mana silapnya. Nak kata tidak mengambil supplement, ia seakan menjadi sarapan saya setiap hari.
Seharian di pejabat menjadi begitu bosan. Setelah hampir 3 tahun saya ditukarkan ke jabatan yang baru ini, saya rasa rasa sudah cukup buat saya. Akibat desakan hati, saya telah mengisi borang permohonan untuk ditukarkan ke jabatan baru. Selama hampir 3 tahun, saya akhirnya dapat melihat belajar mengenali seorang hamba Allah yang hidup penuh kepuraan. Bagaimana seorang manusia yang bertopengkan manusia tetapi punya hati sebusuk syaitan. Seorang yang tidak patut dipanggil manusia. Sesuai rasanya dipanggil binatang. Tetapi, keputusan saya untuk memohon pertukaran ini bukan disebabkan dia. Saya bukan seorang yang mudah mengalah kerana sikap sebegini. Politik pejabat tidak saya hairankan. Keputusan saya adalah kerana saya inginkan suatu kelainan. Hey perempuan....anda bukanlah lawan saya. Saya tidak perlu membanting tulang berbelas tahun kemudian baru dapat kenaikan pangkat. Saya tidak perlu membodek boss.
Permohonan saya bukan lagi muktamad. Saya perlu menghadiri temuduga terlebih dahulu, kemudian baru dapat diserapkan jika difikirkan sesuai. Saya amat berharap agar saya diberi peluang. Jika kali ini tidak berjaya, saya perlu memikirkan Plan B.....


Wednesday, December 2, 2009

Kesepian Itu Boleh Membunuh?

Sudah menjadi kebiasaan saya membaca surat khabar di dalam LRT. Hari ini satu artikel yang terpampang di muka depan satu akhbar menarik perhatian saya. Dikatakan bahawa 'kesepian' itu adalah suatu penyakit yang boleh membawa maut. Menurut laporan dari Universiti Chicago, ianya boleh merebak seumpama selsema.
Hasil kajian mendapati bahawa sebelum kehilangan kawan-kawan, 'penyepi' biasanya akan menyebarkan penyakit ini kepada orang yang berada disekelilingnya. Setelah dijangkiti, golongan ini tanpa disedari menjauhkan diri dari masyarakat dan seterusnya menjadi 'penyepi'.
Menurut laporan dari Universiti Chicago, memandangkan penyakit ini berunsurkan kepada emosi dan dikaitkan dengan penyakit jiwa, wanita akan lebih mudah 'dijangkiti' berbanding lelaki. Kaji selidik menunjukkan 'penyepi' ini biasanya mudah hilang kepercayaan kepada orang lain dan seterusnya memayahkan mereka untuk membentuk suatu hubungan yang baru.
Terfikir sejenak. Kajian ini mungkin benar dari segi teorinya. Terasa tempias dari artikel ini. Tetapi, jika kita sentiasa bersifat optimistik, saya yakin kita dengan sendirinya akan bisa merawati kesepian. Biar kita tidak punya keluarga. Biar kita tidak punya ibu bapa. Sebagai umat Islam, kita semestinya percaya kepada Qada dan Qadar. Segalanya sudah tertulis di Loh Mahfuz. Memang kesepian itu penyakit jiwa. Tiada ubat bisa menyembuhnya. Hanya kita sendiri yang mengubatinya.

Tuesday, December 1, 2009

Penang...



Biasanya hanya saya, Izwan dan Kak Mas saja yang akan buat aktiviti macam ni. Kali ini rombongan kami agak besar. Arill (AF7), Amar (Anak Wayang), Nana (PR Astro) dan Jeff turut serta. Inilah pertama kali kami bergandingan dalam lawatan kerja kami.

Perjalanan dari Nyalas ke Penang memang mencabar. Hujan yang lebat membataskan penglihatan saya. Kak Mas yang sedia menanti di Penang berkali-kali menelefon cuba mengetahui lokasi saya dan Izwan. Risau agaknya. Manakala Aril dan yang lain masih jauh berada di belakang kami. Perjalanan yang biasanya mengambil hanya 5 jam, menginjak ke 7 jam.

Setiba di Penang, bergegas kami check-in di Gurney Hotel. Mewah juga hotel ini. Kira mewah laa bagi saya yang sentiasa check-in di budget hotel saja bila bercuti. Walaupun lokasi tapak Pesta Pulau Pinang agak jauh dari Gurney, kami tiada pilihan memandangkan ianya pilihan penganjur.

Inilah kali pertama saya menjejakkan kaki ke Pesta Pulau Pinang. Besar juga. Seingat saya, mungkin ianya berkali-kali ganda besar dari Pesta Port Dickson. Satu-satunya pesta persisiran pantai yang saya lawati. Itupun ketika saya berusia 16 tahun. Dan Pesta Port Dickson saya rasa sudah tidak wujud lagi sekarang.

Acara hiburan memang menjadi suatu kemestian di pesta sebegini. Dan kali ini, giliran sahabat saya untuk menghiburkan pengunjung Pesta Pulau Pinang bersama-sama Aril (AF7), Dek Na (entah AF yang ke berapa) dan Rina (adik kepada Rini AF7). Pengunjung pesta sini memang sporting sangat. Sangat sporting ye.

Sehabis show, kami semua beramai ingin menikmati nasi kandar yang memang menjadi sinonim dengan Penang. Saranan kawan kami, Restoran Kayu menjadi pilihan. Waiter di sana memang feeling hebat. Mengambil order tanpa menulis. Mungkin daya ingatan dia hebat. Saya fikir mungkin dia sehebat waiter di SS2. Alih-alih, teh panas yang saya order tak sampai-sampai walaupun dah 3 kali saya jerit kat dia. Bila part nak makan, Kak Mas cadangkan kami makan secara hidang. Saya yang decided nak jadi vegetarian (setelah tak sanggup lihat lembu kena korban), hanya boleh menjamah sayuran dan telur rebus sahaja. Nanti sure kentut saya berbau harum semerbak. So, sesiapa yang sekeliling saya, kena tahan je laa ye.

Apalah daya. Saya memang tak boleh nak enjoy any kind of food walau ke mana saya pergi. Seafood is a NO NO. Sekarang dah tak sanggup nak telan daging pula. Malangnya.

Sehabis 'santap' ramai-ramai, kami bergegas ke hotel. Setiba di hotel, Arill dan kawan-kawannya ingin berhibur di SS. Manakala golongan 'senior' termasuk saya merasakan nikmat berbaring di hotel tidak patut dipersiakan. Bukan selalu dapat tidur di katil dan quilt yang empuk. Berserta kedinginan air-cond yang boleh melenakan.

Tetapi setelah difikir berulang-kali, saya dan Izwan akhirnya akur akan keadaan. Mana boleh kami membazirkan masa dengan hanya lena didalam bilik. Penang punya segalanya. Kami hubungi Nan yang sedia menanti di Padang Kota Lama. Apa yang dibuatnya sorang-sorang di sana, Wallahualam. Bersama, 3 jejaka ini cruising sekeliling Penang menikmati keindahan malam. Izwan seumpama tourist guide. "Penang is my village Ri" katanya.

Keesokkannya, dengan langkah yang longlai, kami agak kemalasan untuk mandi dan bersiap untuk check-out. Satu malam di Penang memang tidak puas. Arill dan kawan-kawannya decided untuk extend lagi 1 hari. Penang memang mengasyikkan. Maka, Batu Feringgi menjadi destinasi seterus kami dimana Arill dan yang lain-lain akan bermalam di sana.

Awalnya, Izwan berjanji dengan saya untuk pulang pada hari Ahad kerana Isninnya saya perlu pulang. Awal lagi saya sudah memberi amaran kerana saya tahu yang Izwan biasanya kalau turun ke Penang, dia sudah tak nampak jalan balik. Kali ini, saya nampak dia pun agak keberatan untuk pulang ke KL. Chiss....

Parkroyal Penang menjadi pilihan bagi mereka yang akan stay. Manakala, saya berkeras untuk pulang juga malam itu. Setelah itu, kami beramai menuju ke Queensbay untuk last minute shopping. Saya pun tidak terkecuali. Sakan kami berbelanja walaupun barang-barang yang dibeli semuanya boleh didapati di KL. Sakan kan?

Setelah masing-masing kepenatan, perut mula meragam. Lapar katanya. Destinasi pilihan, tentulah Padang Kota Lama. Sepanjang perjalanan, saya memang kagum dengan seni bina bangunan sekitar Penang. Kalaulah Cello boleh bergabung seperti dahulu, tentu kami akan berhenti di setiap bangunan untuk bergambar. Kami semua memang cam-whore. "Sorry Kak Mas. Saya bukan lagi cam-whore. Tanpa Cello, nak posing pun dah tak reti"

Padang Kota Lama terkenal dengan Kankung Sotong. Pasembur amat sedap disini. Air kedondong asam memang popular. Dengan desiran angin persisiran pantai, hilang segala kepenatan. Sehinggakan berapa banyak kami makan pun tak disedari. Berjam-jam lepak disini amat mengasyikkan. Hasilnya, masing-masing perut kembong kekenyangan.

Tiba di pengakhiran, saya, Izwan dan Kak Mas menuju ke Jambatan Pulau Pinang untuk pulang ke KL. Belum pun sempat mengucapkan selamat tinggal Penang, kami dihubungi Arill memberitahu tentang kesesakan lebuhraya PLUS. Haissh...sejak bila pulak dia menjadi Info Trafik ni. hehehehehe...

Saya terus menghubungi Naizam (housemate saya) yang kebetulan dalam perjalanan pulang ke KL juga. Kak Mas pun turut menghubungi kawan-kawan yang dirasakannya berada di lokasi yang sama. Naizam yang berjaya dihubungi menyumpah seranah. Beliau yang bertolak dari jam 4.00 petang masih lagi terkandas di Taiping. Jam menunjukkan pukul 9.00pm. 5 jam dia stuck!!!!

Tanpa berlengah, bergegas kami berpatah balik ke Penang. Jahat Penang ni. Dia tak kasi saya pulang....

Setelah check-in di Parkroyal Penang, Arill menyindir saya atas keputusan saya yang berkeras untuk pulang. Mau saja saya ketuk kepala dia. Sakit hati saya.

Kami beramai mengambil kesempatan untuk berpeleseran di sekitar Batu Feringgi. Night Marketnya seumpama Danau Kota. Macam-macam ada. Hard Rock Hotel nampak hebat. Tetapi cafenya agak ok ok saja. Tak crowded. Mungkin kerana besoknya hari bekerja.

Percutian sambil bekerja kali ini memang antara yang paling seronok. Patutlah Izwan jatuh cinta dengan Penang. Saya pun jatuh cinta dengan Penang. Penangites pun best!. Macam rasanya hendak pergi lagi sekali. Tetapi kali ini, pergi dengan niat untuk bercuti. Bukan diselangi dengan kerja (kerja sikit sikit ok kot).

Terima kasih kat Kak Ella Bakar dan Abg Shaik for your hospitality. Parkroyal Penang memang best.....

Wednesday, November 25, 2009

Aidil



Maksud Firman Allah SWT

“Maka solatlah kamu untuk Tuhanmu dan berkorbanlah”
Al-Kauthar : 2


Tahun lalu, sewaktu emak masih ada, saya tidak pulang ke kampung untuk menyambut Aidil Adha bersamanya. Alasan saya, cukuplah saya sudah pulang ketika Aidil Fitri sebelumnya. Mungkin kerana saya beranggapan yang Aidil Adha tidaklah seistimewa Aidil Fitri. Salah saya kerana kurang penghayatan tentang pentingnya sambutan ini. Dan seperti biasa, emak bukan yang jenis suka complaint. Dia bukanlah yang kuat membebel. Beruntung betul Kak Ina punya mertua yang very understanding. Bertuah sungguh saya punya emak yang tidak banyak kerenah. Tetapi tahun ini, kesempatan untuk saya menyambutnya bersama emak tiada lagi.

Semalam, saya dihubungi oleh sahabat karib saya. "I don't care, you must come to my hometown for this Raya Haji. Emak nak buat Qurban. Dah lah Raya hari tu you memerap dalam bilik je" paksaan bunyinya. Untuk tidak menegangkan lagi keadaan, saya akur dan bersetuju untuk turut serta. Nyata, tahun ini Aidil Adha akan saya sambut di Nyalas, Jasin.

"Semua kawan kau sayang kat kau Rie. In fact aku pun sayang kat kau" pujuk kawan saya seorang lagi setelah saya mengadu tentang 'paksaan' dari kawan saya yang lagi satu itu. Betulkah apa yang dikatakanya. Atau, ia sekadar hanya kata-kata memujuk?

Saya bersyukur kerana dikelilingi oleh sahabat-sahabat sebegitu. Percayalah. Dengarkan janji saya. "Jika kamu, sahabat-sahabatku menyayangiku, nescaya aku akan menyayangi kamu berlipat-ganda lagi. Kasih-sayang kalian tidak akan ku persiakan. Dan aku sanggup berkorban demi kalian"

Kepada semua, saya mengucapkan Selamat Hari Raya Aidil Adha. Saya insan yang sentiasa kekurangan. Jika ada kesalahan yang saya lakukan, harap diampuni.

Sunday, November 22, 2009

Intake 24 Reunited




Agak berjanggut juga saya menanti David untuk sampai ke KL Sentral. Kali terakhir saya berjumpa dengannya kira-kira 16 tahun yang lalu. Terima kasih kepada Air Asia atas kelewatan David. Penerbangan dari Kuching lewat 30minit. Dengan keadaan trafik pada Jumaat lalu, di tambah dengan cuaca yang 'elok' sangat, saya yakin sahabat lama saya itu akan hanya tiba pada jam 7.30pm. Sepatutnya kami check in pukul 3.00pm

David masih dapat mengecam saya. Dari jauh dia sudah tersenyum sambil berjalan menuju ke arah saya yang sedang leka mendengar MP3 sambil merokok. Setelah masing-masing mengisi perut yang kosong di Burger King, kami terus menuju ke platform KTM Komuter untuk ke destinasi kami.

17 tahun yang lalu, sekumpulan remaja berumur 16 tahun berkumpul di stesen keretapi Seremban menunggu kenderaan rasmi kerajaan (lori askar 3 tan) untuk di bawa ke pusat temuduga. Mereka yang kebanyakannya datang dari kampung. Pertama kali berjauhan dari keluarga. Masing-masing dengan beg yang berat disamping tangan sebelah lagi mengepit sekeping envelope yang besar di ketiak. Dalam envelope itu, terisi X-Ray badan masing-masing.

Perjalanan dari Kuala Lumpur ke Seremban dianggarkan 1 jam. Saya malu dengan David. Saya rasakan tetamu ini tidak selesa. Koc komuter padat macam sardin di dalam tin. Setiba di Seremban, kami berdua tergamam dengan perubahan Seremban. Stesennya sudah tidak seperti dahulu. Nampak ketara perubahan. Semakin besar rasanya. Apatah lagi di luar sana kelihatan Seremban Parade megah menyambut kehadiran pengunjung. Perubahan yang saya kira amat pesat sehinggakan Fouzi yang sepatutnya menjemput kami di stesen keretapi, sesat!

Telefon bimbit saya tak henti-henti berdering. Masing-masing bertanya lokasi saya. Masing-masing bertanya bila kami akan sampai. Ada yang menawarkan diri untuk menjemput saya dan David, risaukan Fouzi yang tak muncul-muncul lagi.

Fouzi juga adalah kawan kami yang lama terpisah. Saya cuma berjaya menghubunginya beberapa bulan yang lalu. 3 sekawan ini akan bersama menuju ke tempat kami pertama kali dikumpulkan dahulu, Port Dickson. Di sana, ramai yang telah berkumpul menanti kehadiran kami.

Setelah mendaftar, saya tidak terus masuk ke bilik. Ramai yang sudah mendaftar petang itu, masih berkumpul dibawah Block A Rumah Peranginan Kerajaan Negeri Sembilan. Mereka menantikan kami. Inilah saat-saat yang kami semua nantikan. Reunion AFATS Intake 24. 16 tahun kami semua terpisah.

Kali ini, kami kembali ke tempat asal. Kami adalah bekas perantis Tentera Darat. Kami adalah 'boy'. Masing-masing kegembiraan. Dalam masa yang sama, ada yang hampir menitiskan air mata kerana terlalu gembira kerana dapat bertemu, termasuk saya. Kami seakan adik-beradik yang baru dapat berjumpa setelah lama terpisah.

Ketika itu juga, tanpa memikirkan diri yang kepenatan, kami semua bersembang membicarakan tentang diri masing-masing disamping mengenang kisah-kisah lama sehingga ke jam 4.00 pagi. Nasib baik ada air teh terhidang. Kalau tidak, mahu rasanya tekak kering kerana kami semua bila dapat berjumpa, bercakap tak henti-henti. Masing-masing alpa. Masa itu nama-nama gelaran kami berkumandang semula. Ada yang dipanggil Kupang. Badang ada. Buaya ada. Penyu pun ada. Haish....

Bila dapat bertemu, kami suka berkongsi cerita tentang peristiwa lampau. Ada perkara yang diketawakan. Ada cerita yang kami tangisi. Ada sesetengah kisah yang saya sudah lupakan lansung. Hairan... Kenapa saya tidak dapat mengingati kisah itu, sedangkan ia berkait dengan diri saya secara terus. Faktor usia kah?

Bayangkan remaja yang berusia 16 tahun melalui getir hidup yang amat mencabar. "Belajar dan Berkhidmat". Itulah moto sekolah kami. Entah bila masanya 'Belajar'. Tapi yang pasti, umur sementah itu, kami sudah pun 'Berkhidmat'. Berkhidmat untuk sekolah. Berkhidmat untuk pelajar senior. Cabaran yang kami hadapi ketika itu, tidak sepatutnya dialami oleh seorang manusia yang berumur 16 tahun. Sepak terajang, penumbuk seakan menjadi perkara biasa. Jika tangan terseliuh, itu adalah biasa. Kalau kepala berdarah, itu adalah lumrah. Hari-hari biasa, hidup kami penuh dengan ketakutan. Celik saja mata, kami sudah takut. Seingat saya, jika pulang dari bercuti di kampung, jika ternampak papan tanda 'Tauhu Hak Mambau' perasaan takut sudah berputik. Apabila kelihatan bangunan Politeknik Port Dickson, saya sudah mula menggigil. Takut. Kami menderita. Sehinggakan rasa sakit ditampar, ditumbuk, diketuk sudah menjadi lali. Sakit sudah kami tidak rasai lagi. Badan seakan kebal. Otak sudah bebal. Kami sudah tidak menangis lagi. Tempuhi saja apa yang mendatang.

Semua itu menjadi sejarah. Setelah dewasa, kami sedari yang semua itu mengajar kami erti hidup. Kami belajar bagaimana pentingnya untuk berkerjasama. Kami belajar untuk mematuhi perintah. Kami dididik untuk terus menempuhi hidup yang getir.Kami kuat dari segi fizikal dan mental. Hubungan sesama kami semakin erat. Dan kami mempelajarinya ketika kami berumur 16 tahun. Penderitaan yang kami alami, tidak pernah lansung diketahui oleh ibu bapa kami. Apatah lagi oleh pegawai pemerintah sekolah kami.

Sekarang kami semua sudah dewasa. Masing-masing sudah punya karier masing-masing. Rata-ratanya sudah berjaya. Ada yang menjadi pensyarah di Institut Jurutera Tentera Darat (IJED). Ramai yang menjawat jawatan tinggi dalam Angkatan Tentera. Ramai juga yang sudah menjadi usahawan. Dan saya.....?

Sepanjang 2 hari 3 malam kami berkumpul, banyak aktiviti yang kami lakukan. Aktiviti sukaneka sudah menjadi perkara wajib. Bola tampar menjadi permainan tradisi kami tetap menjadi pilihan. Kami juga tidak lupa membuat tahlil buat sahabat kami yang telah pergi buat selamanya. Di samping itu, saya berkesempatan beramah mesra dengan keluarga sahabat-sahabat saya. Oppps, sepanjang pengetahuan saya, hanya tinggal 4 orang dari kami yang masih single.

Pertemuan kali ini saya rasakan sungguh singkat. Tidak puas rasanya walaupun setiap malam kami tidur lewat kerana berkumpul. Ingin sekali kami bertemu sebegini lagi. Meriah rasanya kalau dapat dihadiri oleh abang-abang kami (Intake 23). Seronok juga jika adik-adik kami (Intake 25) datang melawat. Lebih bermakna lagi rasanya kalau dihadiri oleh jurulatih-jurulatih kami (akademik dan ketenteraan). Mereka semua tidak kami lupakan. Semua itu penyeri hidup kami.

Ketika saat-saat berpisah, kami berjanji. Ini bukannya pertemuan terakhir. Kami akan sentiasa berhubung dari masa ke semasa. Kami berikrar akan berkumpul lagi. Kami ibarat adik beradik. Kami adalah 'boy'.


p/s jutaan penghargaan kepada yang menjadikan Reunion kali ini berjaya. Tidak dilupai penuntut IJED (ex-AFATS Intake 38) yang membantu jawatankuasa penganjur. Korang memang rajin.....










Thursday, November 19, 2009

Lama Menghilang........

Haisssh... sibuk sangat ke saya selama ni sehinggakan dah bersawang blog ni. Berkarat...keruh. Sunyi je walaupun hidup saya tidaklah sesunyi mana. Mungkin saya begitu teruja dengan kehidupan realiti. Mungkin saya malas untuk berkongsi dengan semua melalui sesawang blog saya ini. Ehek...kelakar memikirkan bila saya ini seumpama 'hangat-hangat tahi ayam' atau selalu saya sebut 'warm warm chicken shit'. Masa mula-mula mendaftar ke laman blog ini, waaah... hampir setiap hari saya updatekan tentang diri saya. Tentang apa yang saya rasa. Apa yang saya lalui. Lama kelamaan, hilang semua semangat itu. Tapi takpe. Saya akan sedikit demi sedikit cuba update dari masa ke semasa (janji lapuk saya).

Sepanjang 2009 (sebab 2010 bakal menjengah), banyak perkara yang saya lalui. Yang lepas itu tetap akan berlalu dan saya akan cuba bangkit untuk menempuh hidup yang mendatang. Skema bukan? Tapi, standard laa. Bukankah kita seharusnya berfikiran optimistik. Tidak salah jika menginginkan yang terbaik buat diri kita. Jika kita punya kekurangan, ada lagi insan yang lebih malang. Dan ada juga insan yang malang, tapi masih tak sedar yang dirinya itu malang. Ada juga manusia macam itu ye.

Selama 2009, saya juga bersyukur kerana didampingi oleh sahabat-sahabat yang amat saya sayangi. Mereka sentiasa berada bersama saya. Pelbagai peristiwa diharungi bersama. Kalau hendak dinamakan mereka satu-persatu, berjela rasanya susunan nama mereka nanti. Saya yakin, mereka tahu siapa mereka. Bila saya kata yang saya sayang, I really mean it.

20 Disember ini, saya dan rakan-rakan yang lain bersama lebih 3,000 wargakota menyertai Malakoff KL Race. Satu-satunya larian yang saya sertai tahun ini, berbanding yang lain sudah pun menyertai 2 ke 3 larian sebelum ini. Sihat tak kami? Bagi saya, penyertaan kali ini bukan apa. Hanya sekadar untuk berseronok dengan kawan-kawan. Aktiviti seperti ini memang amat menyeronokkan. Tidak perlu berbelanja besar semata-mata untuk keseronokan. Yang lebih menyeronokan, yuran pernyertaan kami di sponsor sepenuhnya oleh majikan kami. Jangan jelous ye.

Penutupan 2009 ini lagi grand ye. Kami semua akan menyambutnya di dasar lautan Sulawesi. Percutian di Sipadan dan Mabul memang tidak boleh dipersiakan. Siapa yang tidak mahu melepaskan peluang untuk menyelam di pulau yang tersenarai di antara 77 bentuk muka bumi yang ajaib dan yang terbaik di muka dunia. Memang tak sabar rasanya. Rasanya macam nak packing baju sekarang juga. Hehehe.

Tapi nanti dulu... Besok merupakan hari yang paling istimewa. Persahabatan selama 17 tahun bersambung semula apabila hampir semua bekas penuntut AFATS Intake 24 berkumpul semula di Port Dickson, tempat mula-mula kami diketemukan. Tengoklah nanti apa yang akan terjadi. Masing-masing dengan sikap masing-masing. Yang pasti, kami semua sudah dewasa. Kami semua sudah matang. Kami bukan lagi berumur 16 tahun. Kami bukan lagi Putra. Yang pasti, banyak cerita untuk kami kongsi bersama bila dipertemukan nanti.

Datangnya 2010, tahun yang mungkin paling sibuk. Sekitar April, saya mungkin akan ke Bangkok (Nizam, pastikan nama saya ada sekali ye). Penghujung April, secara bersendirian pasti akan ke Bandung dan Jakarta. Jika berkesempatan, mahu jejakan kaki ke Jogjakarta. Ingin sekali rasanya kaki menjejak ke kawasan bersejarah itu. Penghujung Julai, bersama yang lain, akan mengembara ke benua kecil India. Ini juga pasti, kerana tiket sudah pun dibeli. Kami akan menjelajah dari Trivandrum menuju ke Kolkata. Perjalanan sejauh 2,880km ini semestinya akan dinikmati sepenuhnya. Akan kami bertandang dari satu daerah ke satu daerah. Dari satu negeri ke satu negeri.

Akhirannya, 2010 pasti ada suatu yang baik bakal menanti (optimistik lagi). Walaupun 2009 tidak seperti yang saya ingini sepenuhnya, saya pasrah. Acapkali saya bersyukur atas pemberianNya. Siapalah saya untuk menidakkan hukum Qada dan Qadar.

Thursday, July 9, 2009

July 2009 - Makin Aku Cinta


Minggu yang amat sibuk buat saya. Seperti hari biasa, tugas pejabat seharian saya 'terpaksa' penuhi. Dan saya amat menantikan hujung minggu. Saya begitu teruja setelah begitu lama menanti, saya berpeluang melihat diva pujaan menyanyi secara live. An Evening with Sharifah Aini. Saya akui, rama yang kurang senang dengan penyanyi yang penuh kontroversi ini. Hey, saya peduli apa. Yang penting, saya menggagumi bakat beliau yang tidak dapat ditandingi oleh mana-mana penyanyi pun. Itu pendapat peribadi saya. Kalau sesiapa yang berani menyangkal, silalah.

Persembahan Datuk Sharifah Aini kali ini tidak menghampakan. Begitu menghiburkan. Beliau seakan bertenaga mengalunkan setiap melodi lagu-lagu yang dipopularkan olehnya suatu ketika dahulu, disamping berkongsi rahsia sepanjang beliau bernafas di dalam industri ini. Mengasyikkan. Suaranya yang lemak, gemersik serta merdu mendamaikan. Bak kata salah seorang dari penonton yang sempat berkongsi pengalaman dengan saya."Suaranya tidak pernah berubah lansung". Teringat saya tentang seorang penyanyi muda dianggap diva oleh sesetengah peminatnya yang amat popular dengan suara ala soprano. Seingat saya, suaranya amat berbeda jika dibandingkan dulu dengan sekarang. Tetapi tidak bagi Datuk Sharifah Aini yang berura-ura untuk bersara pada 2011 nanti.

Itulah kelebihan Datuk Sharifah Aini. Penghibur sejati yang hidup punya kisah suka dan duka. Dan beliau tidak pernah malu untuk berkongsi dengan semua penonton pada malam itu. Dewan Perdana Felda pada malam itu banyak dihadiri oleh golongan muda. Tidak hairanlah jika beliau boleh dianggap sebagai penghibur sepanjang zaman.

Saya tiba dirumah pada pukul 2.30am. Agak keletihan. Tetapi, saya telah berjanji dengan bekas majikan saya untuk bersama-sama bergandingan dalam Estee Lauder Staff & Family Sale. Acara tahunan yang tidak pernah saya lepaskan setelah saya meninggalkan jawatan saya dahulu pada 2004.

Saya diarahkan agar melapor diri di Renaissance, Kuala Lumpur jam 4.30am. Maknanya, saya terpaksa berjaga sepanjang hari. Letih memang letih. Dengan bayaran yang akan saya terima, memang tidak berbaloi. Tetapi saya sering beranggap, keseronokan bertemu kawan-kawan lama tidak ada bandingannya. Apalah sangat dengan bayaran RM50 kan?

Setiba di lobi hotel, saya lihat ramai pengunjung sudah mula beratur. Hey..kami start pukul 8.00 pagi ye. Bukan pukul 4.00 pagi!! Begitulah setiap tahun. Ia seakan event yang ditunggu oleh semua peminat jenama barangan Estee Lauder & Family.

Siapa yang tidak mahu melepaskan peluang mendapatkan barangan pada harga yang teramat murah kan? Setelah selesai segalanya, saya sampai dirumah dan tidur sehingga keesokan paginya. Dan keletihan itu bersambung sehingga ke hari ini....

Saturday, July 4, 2009

July 2009 - Takdir

Kalaulah saya mempunyai kerjaya sebagai penulis, sudah tentu dapur tidak berasap berbulan-bulan lamanya. Kalaulah saya bekerja di mana-mana syarikat penerbitan, pasti telah lama saya menganggur. Itulah yang terjadi kepada blog saya. Agak lama ia terbiar.

Mengimbas kembali pada bulan-bulan yang lalu, pelbagai rentetan peristiwa berlaku. Baik ia terjadi kepada saya, mahupun teman-teman. Malah, pada bulan-bulan yang lalu, ramai yang agak teruja untuk meraikan Hari Ibu dan diikuti dengan Hari Bapa. Hem, saya rasa agak sensitif sendikit dengan kedua-dua hari yang istimewa ini.

Mengenang kembali pada tahun lalu, saya diperkenalkan dengan seorang sahabat yang bernama Lutfi. Saya difahamkan yang dia merupakan anak yatim-piatu dan tidak mempunyai adik beradik lansung. Dia adalah sebatang kara. Ketika itu, tidak terlintas untuk saya berfikir bagaimana kiranya jika ia terjadi kepada saya. Nah, ia telah pun terjadi. Kini, saya sudah pun menjadi sebatang kara. Saya tahu apa yang Lutfi rasa. Saya tahu, bagaimana hibanya jika diri tidak punya sesiapa. Tetapi, orang sekeliling yang tidak pernah mengalaminya, setentu tidak dapat merasai bagaimana sunyinya hidup.

Selama kita hidup, kita tidak sedar yang kita adalah insan yang ditanami dengan sifat yang penuh kasih-sayang. Kita juga tidak pernah sedar yang kita dipupuk punyai sikap penuh tanggung-jawab. Sehingga ia sebati menjadi darah daging kita. Dan apabila kita sudah tiada tempat untuk mencurahkan kasih sayang serta tanggung-jawab, kita seakan rasa suatu kekosongan dalam jiwa. "Jiwa Kacau" bak kata kawan-kawan saya.

Hakikat yang saya sedari, bila hidup tidak punya purpose, saya menjadi semakin fragile. Menjadi semakin vulnerable. Itu yang terjadi. Saya mudah dipermainkan. Mudah ditipu. Baik dalam perhubungan sesama sahabat, malah dalam cinta. Pernah sekali, saya rasa seakan berputus asa untuk terus hidup. Tetapi, saya syukuri dilahirkan dalam keluarga yang sentiasa berpegang teguh pada Islam. Kalau tidak, mungkin jasad saya ditemui mereput tanpa siapa pun sedari.

Saya cuba segala kekuatan untuk meneruskan sisa hidup saya. Biarkan mereka menipu. Biarkan mereka mempermainkan. Agar mereka bahagia dengan apa yang mereka lakukan. Agar mereka berpuas-hati dengan kejayaan mereka. Saya yakin, apa yang terjadi pada saya telah lama tertulis di Loh Mahfuz. Saya redha apa yang berlaku. Saya mensyukuri segala rahmatNya.

Tuesday, May 26, 2009

May 2009 - Redang oh Redang

Sebenarnya kami tidak pernah merancang semua ini. Pada awalnya, kami hanya ingin bercuti di mana-mana pulau di pantai timur. Ianya berubah setelah saya menerima SMS dari Nida tentang perubahan plan kami. Kami akan mengambil lesen menyelam. Wow!! bestnya.

Sebelum bermula segalanya, kami sibuk dengan practical training di Kolam Renang Cheras. "Prelude Concert" kata saya. Kami disarankan agar bersedia secukupnya sebelum menjalani ujian demi ujian sebenar bila tiba di Redang nanti.

Dari awal kami merancang mengambil lesen di Tioman saja. Saat-saat akhir, venue berubah ke Redang. Cool!!!. Saya tidak pernah menjejak ke Redang. Tioman, pernah la dulu kira-kira 10 tahun yang lalu.

Segalanya sudah tersedia. Zita pertama kali ditugaskan menjadi planner dalam percutian aka pengembaraan kami.

Dan hari ini, bermulanya pengembaraan kami.

Saya, Nida dan Zita sedang menanti Misya di stesen LRT Putra. Misya bergerak terus dari pejabat menuju ke tempat pertemuan kami. Kami berempat berkumpul di sekitar jam 9.30pm. Memandangkan bas akan bertolak pada jam 11.00pm, kami bercadang untuk makan malam dahulu. Maka, kelihatan 4 orang anak muda (muda ke??) bergerak menuju ke restoran mamak yang berdekatan. Masing-masing dengan beg pengembaranya yang 'over-sized'.

Setiba di restoran, kami seakan diperhatikan. Seakan kami agak ganjil bagi mereka. Nida ditegur oleh salah seorang pengunjung restorang itu. "Kamu semua dari Singapore ke atau Brunei?"
"Oh tak. Kami dari KL je" kata Nida sambil tersenyum. Agak bongkak dalam hatinya sudah berkembang.

Kami seperti tourist??. Hahahaha. Ketawa besar kami.

Setelah selesai, kami menuju ke Perhentian Putra. Perjalanan kami akan mengambil masa 7 jam. Kali terakhir saya menaiki bas untuk tempoh yang lama iaitu ketika perjalanan dari Auckland ke Rotorua. Lama sangat rasanya.

Sepanjang perjalanan, kami semua terlena. Seingat saya, cuma saya dan Zita yang terjaga ketika bas kami berhenti rehat. Kami berdua turun dan menikmati late supper. Nida dan Misya tidur seperti baby.

Kami tiba di Kuala Terengganu seawal jam 6.00 pagi. Setelah freshen up, kami menuju ke jeti Shahbandar yang terletak berdekatan. Tidak perlu mengambil pengangkutan awam. Jalan kaki pun ok. Di sana, kami disambut oleh Am dan Weerza. Setelah bersarapan, kami pun bertemu dengan 'cikgu-cikgu' kami.

Saya rasa, saya tidak mahu berkongsi dengan lebih lagi. Banyak sangat rasanya pengalaman manis. Boleh dijadikan novel saya fikir. Gambar-gambar yang saya sudah upload di Facebook bakal menceritakan segalnya. Cukup saya katakan yang percutian kali ini paling menyeronokan. Banyak tempat juga rasanya telah dilawati. Tetapi ini yang terbaik. Betul kata orang, Malaysia punya segalanya. Lebih-lebih lagi bila pergi dengan kawan-kawan yang paling best.

Next - InsyaAllah, Kota Kinabalu.. dan mungkin kami akan merantau dengan lebih banyak lagi.

Sunday, May 17, 2009

May 2009 - Mimpi

So, where shall I begin this. Kalau lah saya tahu kat sini ada Wifi, dah lama saya paksa Naizam hantar laptop. Such a dearest housemate he is. Faham yang saya dah bosan tahap dewa di sini. Bila bersendirian di sini, dengan tiada teman untuk berbicara memang terasa meletihkan.

Di saat terasa seperti Malaikat Maut mahu menjemput, saya merasakan saya sudah bersedia. Bukan kerana saya fikirkan yang amal ibadat saya mencukupi. Tetapi, bila kita kehilangan semangat, kita seakan fikir itu jalan yang terbaik. Mudah bukan?

Berulang-kali saya dinasihati supaya belajar berkongsi segala yang terpendam di dalam hati. Tetapi, saya bukan manusia sebegitu. "Kau kena banyak bersabar. Kau kena terima segala takdir yang mendatang. Segala yang terjadi adalah suratan." Itulah kata-kata yang selalu didengari hampir setiap hari. Setiap saat saya cuba untuk menjadi lebih optimistik. Malangnya, jiwa saya sentiasa menolak.

Mudah untuk menasihati. Saya faham. Berulangkali saya memberi motivasi buat kawan-kawan. Berulangkali saya menjadi teman kepada mereka yang bermasalah. Tetapi, bila ianya menimpa diri sendiri, saya seakan hilang arah. Berat bahu yang memikul tidak siapa yang tahu. Saya biasa mengaburi sekeliling dengan sikap saya yang agak gila-gila. Hey...saya bisa membuat kawan-kawan mengilai ketawa. Tetapi didalam, hanya Allah yang tahu. Hanya di sini sahaja saya bisa meluahkan apa yang tersirat. Bukan belas untuk ditagihi. Itu sebabnya saya tidak mahu meluahkan kepada sesiapa. I hate it when people look me in the eyes with sorry in their mind. It's so pathetic!

Bila emosi tidak menentu, saya menjadi pemalas. Saya lupa bila kali terakhir saya menyapu bilik. Saya lupa bila kali terakhir saya tidur dengan nyenyak. Saya tidak seperti biasanya. Saya tidak endahkan tentang diri sendiri.

Ketika disini, kerap kali saya didatangi mimpi. Saya memeluk abah. Saya dibelai emak. Saya beriringan jalan dengan abang. Akhirnya, saya bertemu dengan seorang lelaki yang asing buat saya. Saya cuba untuk mengingati siapa gerangannya. Bila diingat-ingatkan semula, nyata dia adalah abang saya yang tidak pernah sempat saya bertemu sebelum ini. Indahnya mimpi ini.

Setiap kali didatangi mereka, saya amat bahagia sekali. Bukan sekali. Tetapi beberapa malam saya dilawati mereka. Jika boleh, saya tidak mahu tersedar lansung. Berulang-kali saya memberitahu mereka yang saya mahu ikut.

"Mak, bawalah Hairi bersama. Abah, Hairi rindukan abah sangat" Tetapi, mereka tidak mengendahkan. Diam seribu bahasa.

Malam tadi saya bermimpi lagi. Kali ini, rayuan demi rayuan saya tangisi. Saya mengharapkan agar ratapan saya dikasihani mereka. Ketika saya melutup merayu, saya lihat Ramdan dibelakang.

"Abang, Ramdan masih perlukan abang" tangis satu-satunya adik saya.

Mungkin ini rahmatNya. Saya sedar sekarang. Saya masih diperlukan. Saya lebih bersemangat kini...InsyaAllah.

Saturday, May 9, 2009

May 2009

Sejak kebelakangan ini, saya memang amat payah untuk berkongsi segala apa yang saya pendam. Di kala bersama teman, saya sedaya upaya cuba untuk berselindung. Ketika bersendirian, masa diluangkan termenung memikirkan segala apa yang saya lalui. Mengangankan apa yang saya idami. Kadang-kadang, jiwa terasa amat kosong. Sunyi.

"Tak nak ucap Selamat Hari Ibu ke kat mak?" dalam gurauan emak menelefon saya.
"Eh mak ni. Pernah ke kita sambut semua tu? Tapi takpe. Heri ucap Selamat Hari Ibu ye mak. Heri sayang emak. Sayang sangat-sangat" balas saya.

Minggu lepas, adik saya bernikah dengan pilihan hatinya. Malam sebelum dia bernikah, sesudah solat Maghrib, saya bacakan Yassin untuk emak dan abah. Sukar sekali saya hendak menghabiskan bacaan kali ini. Tidak selancar biasa. Air mata saya seakan sungai yang mengalir tanpa penghujungnya. Alangkah bahagianya jika mak dan abah masih ada. Mesti mereka bahagia menerima menantu baru. Pasti meriah kenduri kami

Hati saya amat berat untuk balik kampung meraikan perkahwinan adik saya. Berkali-kali saya melengahkan niat saya. Sehingga saya tidak hadir sewaktu adik saya bernikah. Saya tahu, Ramdan amat perlukan saya. Tapi, saya tidak berjaya mengawal emosi saya. Lalu, saya lalai menjalankan tanggungjawab saya sebagai abang. Setelah berjaya memujuk hati, saya gagahi diri untuk pulang ke kampung. Itu pun setelah sehari adik saya bernikah. Saya terus menuju ke Kuala Kangsar. Kenduri sebelah pihak lelaki dilansungkan di rumah Pak Andak saya.

Kenduri kami tidak semeriah mana. Sekadar menjemput saudara terdekat sahaja. Kasihan saya lihat adik saya seorang itu. Selama emak masih hidup, segala urusan dirinya dilakukan emak. Kini, dia tidak terurus. Sampaikan sewaktu bersanding, nampak macam diri dia tak siap. Sedih memikirkan nasib dia. Saya berharap, setelah berkahwin, dia akan belajar untuk berdikari. Belajar menjadi ketua keluarga yang baik.

"Abang nak kau belajar urus keluarga sendiri. Kalau boleh, abang nak kau jadi seperti abah. Kita sekarang ni tinggal berdua je. Kalau ada apa-apa masalah, bagitau abang"

Kini segalanya sudah selesai. Saya hanya mendoakan yang terbaik untuk Ramdan.

Monday, April 20, 2009

Hilang



Sekian lama saya tidak menjengah satu-satunya blog ini. Memang payah untuk saya menitip luahan hati buat kali ini. Dugaan yang maha hebat telah saya tempuhi. Dan kali ini, saya merasakan amat sukar sekali untuk meneruskan hidup.

Pada zahirnya, saya kelihatan seperti biasa. Tetapi, batin saya amat tersiksa. Hanya Allah maha mengetahui. Saya bukan seorang yang pandai berkongsi emosi dengan sesiapa pun.

Kehilangan insan yang paling saya cintai, memang menyiksakan diri saya. Sukar untuk saya terima. Kadangkala, saya merasakan yang emak masih lagi hidup.

Panggilan pada 19 Februari 2009 jam 8.30pagi merupakan panggilan terakhir dari emak. Demam katanya. Berulang-kali dia meminta maaf kerana mengganggu saya pagi-pagi hari. "Tak mak... Mak tak ganggu Hairi pun. Sikit pun tak..." sangkal saya. Hati terdetik untuk pulang ke kampung pada hujung minggu. Khabaran saya sampaikan pada kawan-kawan pejabat yang saya ingin pulang ke kampung besoknya, InsyaAllah.

Saya bertekad untuk pulang pada 20 Februari 2009 setelah habis waktu bekerja. Mungkin lewat malam nya saya boleh berangkat pulang. Tetapi, jam 11.30 pagi, panggilan dari kampung saya terima. Adik saya, Ramdan memberitahu tentang perginya emak kami. Saya terdiam. Saya berlari ke 'Trading Room'. Saya terduduk di lantai seakan tidak percaya akan berita yang diterima.

Setelah mengambil masa untuk menenangkan diri, saya keluar lalu menyampaikan berita kepada kawan sepejabat saya. Saya harus pulang.

Di dalam lrt, saya menghubungi Pak Andak. Saya hubungi Kak An. Saya telefon Chor. Khabaran saya sampaikan. Sempat sebelum itu, saya menghantar email kepada kawan-kawan pejabat yang lain.

Telefon bimbit saya berdering-dering. Ada yang menghantar SMS. Mereka berkongsi kesedihan dengan saya. Marfiza menelefon saya teresak-esak. Zarina pun sama.

Sampai di rumah, rakan serumah saya, Naizam bersedia untuk menghantar saya pulang ke kampung. Setelah bersembahyang Jumaat, kami bertolak.

"Abang Hairi kat mana sekarang?" berulang kali Nora menelefon bertanyakan lokasi saya. Rimas untuk menjawab. Tapi saya faham, mereka semua cuma menunggu saya. Siapa lagi yang tinggal, hanya saya dan Ramdan saja anak emak.

Ramdan menghubungi saya lagi. "Abang, cepat laa balik. Ramdan tak tahu nak buat apa dah sekarang. Ramdan dah tak ada tempat untuk bergantung harap" tangis satu-satunya adik saya.

"Ramdan, sabar yer. Abang dalam perjalanan ni. Jangan fikir sangat. Abang kan masih ada" saya memujuk adik saya. Saya kena tunjuk padanya yang saya tabah. Saya tidak boleh lemah. Setelah bercakap dengan adik saya, saya menangis sepuas-puasnya. Betul kata Ramdan. Tiada lagi tempat kami untuk bergantung harap. Tiada lagi tempat kami untuk berkongsi kasih.

Saya tiba di Ipoh sebelum Asar. Setiba di sana, adik saya meluru lalu memeluk saya sekuat-kuatnya. Masuk ke rumah, saya lihat jasad emakterkujur, menanti untuk dimandikan. Saya terus masuk ke bilik. Terduduk. Air mata mengalir lagi. Sekelian sanak saudara datang memujuk saya. Kali terakhir saya berjumpa emak kira-kira 2 bulan yang lalu.

Setelah emak dikafankan, dia dihadapkan di ruang tamu untuk memberi kesempatan kepada sekelian buat penghormatan yang terakhir. Saya mengetuai upacara ini. Emak saya kucup berulang-kali. Saya tak mahu melepaskan dia waktu itu. "Emak, Hairi rindukan emak. Hairi minta maaf atas segala dosa-dosa Hairi pada emak. Halalkan makan dan minum Hairi. Emak, Hairi akan rindukan emak sampai bila-bila" bisik saya ketika mengucup emak saya buat kali terakhir.

Setelah jenazah disembahyangkan, kami sekeluarga menuju ke perkuburan yang ditetapkan oleh Ayah Chik saya. Pak Andak yang semakin uzur tidak dapat bersama nampaknya.

Di dalam liang lahad, saya mendukungi emak saya buat kali terakhir.Ketika kain kafan dibuka sedikit di muka, saya bersujud mengadap emak dan sekali lagi mencium dahi emak. Saya seakan tidak puas.

Sehingga hari ini, setiap maghrib, pasti saya terasa sayu. Saya terkenang ketika masih remaja, abah waktu ini pasti sudah mandi dan bersedia menunggu kami berjemaah. Emak pula akan menjeling kami kalau kami semua lewat bersiap untuk Maghrib.

Dan sehingga hari ini, saya masih meratap sedih atas kehilangan semua ahli keluarga saya.

Tiada lagi doa dari ibu untuk kami....

Friday, February 13, 2009

Februari 2009 - Terima Kasih Sayang


Aah..besok merupakan Hari Valentine. Entah bila agaknya kali terakhir saya menerima hadiah bersempena sambutan itu. Sejujurnya, tidak pernah terlintas untuk menyambut 'hari' yang dinanti itu. Malah untuk menerima hadiah, amat jauh sekali. Kami adik-beradik tidak pernah menerima hadiah, termasuk sempena harijadi kami lantaran keadaan ekonomi keluarga yang tidak begitu kukuh. Kami dididik sebegini. Jadi, apa pun perayaan, kecuali Hari Raya, kami sekeluarga tidak pernah meraikannya.

Saya pernah menerima hadiah dari yang tersayang. Itu mungkin 5 tahun yang lalu. Walaupun tidak begitu mengharap, kejutan itu membuat saya teruja. Sesiapa sahaja yang mengalami sebegini, setentunya gembira. Kan?

Tengahari tadi, sekitar Masjid Jamik, terlihat sekumpulan remaja menjual kuntuman ros di jalanan. Entah berapa agaknya harga sekuntum bunga yang hampir layu gara-gara cuaca yang agak kepanasan hari ini. Lewat petang, beberapa meja di pejabat dibanjiri jambangan bunga-bunga indah. Bertuahnya mereka. Dicintai. Dikasihi

Di dada-dada akhbar, artikel Valentine ditulis dengan begitu halus sekali. Berwarna-warni. Begitu media menggambarkan Valentine disambut penuh keceriaan dan keindahan. Besar betul pengaruh mereka. Saya sedikit sebanyak terpedaya. Mahu saja rasanya naik LRT ke Sogo untuk melihat apa-apa hadiah untuk yang teristimewa. Sehinggalah langkah terhenti kerana saya pernah membantah sambutan ini gara-gara ia bertentangan dengan akidah. Hey, bukan saya hendak menunjuk yang saya seorang yang alim. Tapi, kalau boleh dikurangkan dosa, why not?

Kalau dah sayang, tak perlu tunggu Valentine. Kenapa saja tidak luahkan rasa cinta itu minggu lepas? Kenapa tidak saja dibelikan hadiah itu bulan depan. Jika ada kemampuan, berikan kejutan untuk si dia tiap-tiap bulan. Pasti bertambah sayang si dia pada kamu. Dan jika dia ikhlas sayang pada kamu, sekeping kad tanda kasih pasti amat dihargainya. Tidak semestinya kad Valentine yang dia nanti.

Mendengar melodi dendangan Jim Brickman begitu melalaikan. Begitu mengasyikkan.

My Destiny
What if I never knew
What if I never found you
I never had this feeling in my heart


How did this come to be
I don't know how you found me
But from the moment I saw you
Deep inside my heart I knew

Baby you're my destiny
You and I were meant to be
With all my heart and soul
I'll give my love to have and hold
And as far as I can see
You were always meant to be
My destiny

I wanted someone like you
Someone that I could hold on to
And give my love until the end of time

But forever was just a word
Something I'd only heard about
But now you're always there for me
When you say forever I believe

Baby you're my destiny
You and I were meant to be
With all my heart and soul
I'll give my love to have and hold
And as far as I can see
You were always meant to be
My destiny

Maybe all we need
Is just a little faith
Cuz baby I believe
That love will find a way

Baby you're my destiny
You and I were meant to be
With all my heart and soul
I'll give my love to have and hold
And as far as I can see
You were always meant to be
My destiny

Friday, February 6, 2009

Februari 2009 - Kembali Terjalin


Pernahkah seseorang itu merasakan kerinduan yang teramat sangat sehingga dia tidak sedar akan kerinduan itu? Barangkali, mungkin hatinya telah lali. Atau sudah tuli. Wallahualam.

Getus hati merasakan bulan hadapan pasti bil telefon saya akan lebih tinggi dari biasa. Hey, bila kita rindu, tentu kita hendak bersembang dengan orang yang kita rindu itu lama-lama.

Baru-baru ini, saya terserempak dengan salah seorang sahabat lama saya. Sahabat ketika kami bersama-sama belajar di Armed Forces Apprentice Trade School (AFATS). Pertemuan ini menjurus kepada pertemuan demi pertemuan dengan teman-teman lain. Bayangkan betapa terharu dan gembira setelah hampir 17 tahun kami tidak pernah bersua. Dan ketika menulis, saya masih lagi mengimbas kenangan lalu.

Sekitar 1992, seramai 133 remaja lelaki dari seluruh Malaysia telah berjaya terpilih untuk melanjutkan pelajaran di sekolah yang dibiayai sepenuhnya oleh Angkatan Tentera Malaysia. Kami antara yang bertuah, fikir kami. Untuk mendapatkan tempat di sini bukan mudah. Entah berapa ramai yang menghantar borang. Entah berapa ramai yang dipanggil untuk ditemuduga. Akhirnya, hanya 133 orang yang terpilih untuk menjadi Perantis Intake 24

"Aku Fikir AFATS Tempat Selamat (AFATS)" hanyalah igauan sahaja. Setiba di sana, kami telah menjalani kehidupan sepenuhnya seperti seorang tentera. Sekolah yang bermotokan 'Belajar dan Berkhidmat', tetapi rasanya lebih kepada belajar untuk berkhidmat. Sepanjang sesi Tingkatan 4, hidup kami penuh dengan latihan ketenteraan. Setelah masuk ke Tingkatan 5, baru sesi akademik mula sepenuhnya. Tetapi, aktiviti ketenteraan tidak dilupai.

Dalam tempoh sebulan sahaja, kami rasakan 1001 macam perkara berlaku. Bayangkan berapa banyak perkara terjadi dalam tempoh hampir ke 2 tahun kami bersama. Itu belum ditambah melayan kerenah pelajar-pelajar senior kami.Hidup kami seumpama adik-beradik. Jadi, kalau sudah macam adik-beradik, bergaduh sudah menjadi lumrah.

Saya tidak mungkin dapat berkongsi sepenuhnya pengalaman ini bersama semua. Tetapi, apa yang dapat saya nyatakan bahawa saya teramat gembira dengan pertemuan ini. Dan saya tidak sesekali ingin berpisah lagi. Tempat ini telah mengajar saya untuk hidup. Jika dulu mungkin saya sesali, kini saya syukuri.

Pertemuan pertama saya malam itu mengimbas kenangan lalu dengan tawa gembira. Walaupun ada sesekali tersentuh peristiwa pahit, tetapi ia sudah menjadi kenangan manis buat kami. Segalanya indah. Tidak dilupakan, ada yang dulu ramping, sekarang pinggang seperti tong. Dulu cute, ada yang sudah beruban. Geli hati melihat mereka. Ada yang masih tidak berubah perangai. Dari dulu sampai sekarang, tetap lucu macam dulu.
Sehingga kini, kami masih tegar berusaha untuk menjejaki teman-teman lain yang masih lagi hilang entah ke mana.

p/s - sibuk melayari pautan laman http://apprenticetraxx.com/ milik pelajar senior kami. Suatu hari kami akan punya laman sendiri.

Saturday, January 31, 2009

Februari 2009 - Raikan Cinta


"And even if the sun refused to shine, even if romance ran out of rhyme. You would still have my heart until the end of time. You're all I need my love, my Valentine"

Baru-baru ini saya berpeluang berbicara bersama seorang sahabat baru. Ditanya, apakah saya mencari cinta? Soalan yang tiada jawapan di lubuk hari saya. Lantas, soalan sama saya ajukan padanya. "Kalau diturutkan hati, memang serik untuk mencari lagi. Tetapi, bila kesunyian dan bila memerlukan seseorang disisi, ia membuatkan saya terdetik untuk berteman. Memang sahabat merata, tetapi mereka punya komitmen yang lain. Jadi, kenapa perlu takut bercinta?"
Dalam tempoh beberapa hari lagi, pasti ada yang dapat melihat kuntuman mawar dijual merata. Hey, the day is coming. Ramai yang mengambil peluang untuk meraikan lantas meluahkan rasa kasih serta cinta pada yang tersayang. Secara peribadi, tidak perlu ditunggu hari itu sahaja untuk meluahkan perasaan anda. Jika punya yang tersayang, jangan ada perasaan bosan serta letih untuk menyatakan betapa hebatnya cinta kamu padanya. Kerana, pada saya, dalam cinta, tidak pernah ada rasa bosan walau sekelumit kuman pun.
Siapa yang tidak pernah bercinta? Siapa yang tidak pernah melihat cinta? Saya pernah melihat betapa dalamnya cinta Kak Ina pada arwah abang saya (Syam). Ketika jenazah terbaring di rumah menanti hari esok untuk disemadi, Kak Ina tetap tidur di sebelah abang sambil memeluknya. Dan sehingga kini, Kak Ina masih lagi bersendiri tanpa pengganti. Begitu hebatnya cinta Kak Ina pada abang. Tetapi mungkin tidak sehebat cinta ibu pada abah. Mungkin lagi dahsyat jika saya dapat berkongsi cerita pengorbanan abah pada ibu.
Teringat ketika cinta mula-mula berputik. Segalanya indah. Sanggup melakukan apa sahaja demi untuk yang tersayang. Berkorban untuk yang tersayang, saya kira. Ketika itu, terasa amat bersemangat untuk hidup. Seakan tidak sabar untuk menunggu hari esok. Lebih-lebih lagi jika ada date pada besoknya. Hey, kalau boleh, mahu saja bertemu setiap hari. Rindu sangat ni. Masuk pejabat sentiasa tersenyum. Waktu seakan pendek. Bil telefon pasti melambung naik gara-gara asyik bergayut setiap masa. Cinta membuat kita angau.
Pernah saya terbaca satu artikel mengenai perhubungan sesama manusia. Dalam perhubungan, perlu ada pengorbanan. Perlu ada kepercayaan. Perlu ada komunikasi. Tiga perkara ini merupakan elemen penting dalam sesuatu perjanjian hidup. Ia seharusnya sentiasa diaplikasi seakan air sungai yang mengalir tanpa henti. Biarkan ia mengalir. Jangan disekat.
Memang bila bercinta selalunya indah. Tetapi bagaimana pula yang sudah putus cinta? Atau baru yang putus cinta. Saya sendiri sudah berkali-kali mengalaminya. Seakan lali rasanya. Walaupun cinta tiada lagi, tetapi memori tetap menghantui. Ah, bila berkias dengan emosi, rasanya jiwa akan parah. Ada yang menderita lebih teruk. Ada yang sanggup terjun bangunan demi cinta. Begitu kuatnya kuasa cinta. Memang benar bila putus cinta, kita menderita sehingga merasakan hidup tidak bermakna. Jiwa kita seakan mati.
Takut untuk bercinta? Kepada mereka yang masih mencari, rasanya ramai yang sudah matang untuk berfikiran secara rasional. Cinta sentiasa ujud disekeliling kita. Terpulang kepada kita untuk mengambil kesempatan yang ada. Tetapi bukan mengambil kesempatan untuk mempersenda emosinya. Jangan permainkan cinta. Kan cinta itu punya kuasa yang tidak terduga? Takut-takut nanti, kita jua yang merana walaupun pada awalnya kita yang ingin dia merana. Dan, jika bercinta, terimalah seadanya. Love he/she unconditionally. Seharusnya kita berbangga dengan yang tersayang. Tidak ada seorang manusia pun perfect didunia ini. Seorang teman mengingatkan saya, "Tuhan amat sukakan keindahan, maka Dia menciptakan segalanya yang indah, cantik. Tiada satu pun yang buruk".
Masih takut untuk bercinta? Oh, saya tidak. Saya sentiasa percaya, setiap yang terjadi, ada hikmahnya. Dan saya tidak akan berhenti untuk mencari. Tetapi satu yang pasti, cinta padaNya sentiasa tersemat di hati.

Sunday, January 4, 2009

Januari 2009


Agak lama saya mendiamkan diri. Kesibukan awal tahun menyebabkan idea-idea agak terbatas. Maklumlah, mana nak kejar dateline. Mana nak kejar jemputan. Lebih-lebih lagi, kebelakangan ini saya agak keletihan. Mungkin faktor penuaan mula bermula. Nasib baik saya belum mengalami "Sindrom Amiza" (nama baru untuk mereka yang mengalami masalah Alzheimer)

Kuala Lumpur berubah wajah lagi. Kain rentang berwarna merah sudah mula berkibar. Tanglung mula digantung. Pusat membeli-belah rata-rata mula mendendangkan lagu-lagu yang berbeza. Tiada lagi alunan melodi Krismas. Ornaments Krismas sudah tidak lagi bergemerlapan seperti bulan lalu. Sesungguhnya, Malaysia sentiasa meriah dengan pelbagai perayaan. Bangga rasanya menjadi rakyat Malaysia. Cuti banyak.....keseronokan tidak pernah berhenti di sini. Di tepian jalan, limau mandarin dijual. Dan kali ini, saya nampak ada pertambahan. Peniaga pun turut menjual keropok udang dan kacang Menglembu. Kalau tidak percaya, cuba lihat sendiri di sekitar Pandan Cahaya. Ya, tidak lama lagi masyarakat Tionghua akan menyambut tahun baru.

Tahun Baru Cina seperti biasa akan disambut dengan meriah sekali, terutama di bandar-bandar utama. Menurut kepercayaan masyarakat Cina, tahun ini merupakan tahun lembu. Ini merupakan zodiak yang kedua dalam 12 zodiak Cina. Dikatakan, zodiak kali ini memerlukan setiap orang bekerja lebih keras dan perlu banyak bersabar. Seperti zodiak yang lepas, bezanya Tahun Lembu merupakan permulaan yang baru untuk setiap usaha kita. Walaupun ia agak perlahan, tetapi dengan kesabaran, pasti hasilnya amat lumayan.

Tertarik pula saya bila terbaca ramalan untuk diri saya pada tahun ini. Saya dilahirkan pada tahun arnab. Diramalkan, tahun ini akan memberikan kesenangan kepada diri saya setelah mengalami pelbagai kesulitan pada tahun-tahun yang lalu. Sebagai seorang Islam, saya memang ditegah untuk mempercayainya. Tetapi, ianya sekadar untuk menambahkan pengetahuan, lalu menarik perhatian saya untuk menyelidik dengan lebih lagi. Tidak dapat disangkal juga kerana kebelakangn ini, saya sudah mula merasa kebahagian serta keseronokan. Oh, bukan kerana saya ada kekasih hati ye. Jauh sekali untuk memulakan sebarang perhubungan. Maklum saja, kadar penceraian amat tinggi sejak kebelakangan ini. Malah, ada ura-ura di kalangan sahabat saya yang masih bujang, takut untuk berkahwin. Dalam tempoh 20 tahun akan datang, saya membayangkan rumah-rumah kebajikan akan sesak. Takut juga saya memikirkannya.

Hmm...kalau bercakap pasal perhubungan, 10 muka surat pun belum tentu mencukupi. Nantikan saja edisi Valentine bulan hadapan. Sekadar untuk mengingati, berbelanjalah dengan bijak sewaktu musim perayaan. Keadaan ekonomi masih belum menunjukan sebarang perubahan. Untuk pulih, ia mungkin mengambil masa. Saya agak terkejut bila dikhabarkan bahawa pekerja perindustrian sudah lama merasa bahang kemelesetan ini. Mereka dipaksa mengambil cuti tanpa gaji. Ada yang bekerja hanya untuk tempoh 2 minggu dalam sebulan. Bayangkan betapa payahnya bagi yang punya komitmen. Apa yang saya boleh katakan, beringat sebelum terkena. Jangan sesekali alpa. Kita belum tentu lagi selamat.

Kepada sahabat-sahabat berbangsa Cina, saya ingin ucapkan Gong Xi Fa Cai. Agar kesejahteraan sesama kita berterusan.Tak sabar rasanya hendak makan limau mandarin banyak-banyak sehingga kembung perut.